25 April 2011

Kenapa Biaya Internet di Indonesia Mahal ?

Akses internet di Indonesia memang tergolong mahal.

Walaupun mahal, kualitas koneksi pun sangat rendah. Bahkan sebagian besar wilayah di bagian tengah dan timur tidak didukung oleh infrastruktur akses internet yang memadai.

Oleh karena itu, akses internet berkualitas hanya bisa diperoleh oleh beberapa orang saja di negeri ini. 

Beberapa alasan kenapa internet Indonesia itu biayanya tergolong mahal : 

Beban Biaya Backbone

Indonesia karena letaknya di khatulistiwa, membutuhkan kabel backbone lebih panjang dan routing yang lebih jauh.

Hal ini jauh berbeda dengan Jepang dan Taiwan misalnya, yang mempunyai backbone langsung ke Amerika Serikat, jarak backbone-nya lebih pendek.

Karena butuh routing dan backbone yang lebih panjang, biaya investasi yang dibutuhkan menjadi mahal.

Untuk routing sendiri, juga membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Koneksi internet indonesia memiliki 2 route saja, Singapura dan Australia. 

Bandingkan dengan Jepang yang memiliki banyak route ke Korea, China, Rusia, Amerika, Taiwan dan masih banyak lagi. 

Semakin banyak route, semakin kompetitif harga yang akan diberikan pemilik backbone tier1

backbone adalah jalur utama internet, biasanya berbentuk fiber optik di dasar laut, tier1=backbone internet tingkat 1

Penguasaan Oleh Pemerintah

Diduga, karena adanya perusahaan pelat merah pengelola telekomunikasi Indonesia, internet seakan-akan dimonopli oleh pemerintah.

Perusahaan non pemerintah pun dikontrol dengan pajak dan izin yang lumayan besar hingga tidak mampu bersaing dengan perusahaan pemerintah.

Selain itu, pemerintah cenderung malas membangun kebutuhan infrastruktur yang secara langsung mendukung akses internet.

32 komentar:

  1. pertamak ah
    bener juga tuh gan koneksi internet di indonesia lelet sekali gan , pembayaran mmahal bangat tapi tidak memuaskan sama sekali, makasih banyak infonya,

    BalasHapus
  2. lam kenal,jaringan internet mahal mungkin biaya di udara yang sangat mahal,padahal persaingan sangat banyak lho,,,!!!!

    BalasHapus
  3. kapan ya indonesia koneksinya kayak di Korea???

    BalasHapus
  4. ok sukses jg bwt infonya mudah-mudahan bermanfaat dan trima kasih bnyak.

    BalasHapus
  5. wah informasinya mantap bener nih gan , sangat bermanfaat sekali gan salam kenal aja gan

    BalasHapus
  6. mahal dan lemot,,susah juga,,tapi dari pada ga ada ,nikmati aza fasilitas yang ada meski mahal juga

    BalasHapus
  7. berarti indonesia belum maju seutuhnya,,ga seperti negara negara yang lain yang lebih maju dan lengkap,,tapi meski begitu aku tetep cinta produk dalam negeri,,

    BalasHapus
  8. bener tuh sob ...
    terimakasih atas infonya
    sukses selalu ;)

    BalasHapus
  9. mantap sekali nih gan informasinya,sangat bermanfaat sekali gan , semoga sukses ya gan

    BalasHapus
  10. makin tertinggal kalo begini terus :(

    BalasHapus
  11. makasih banyak buat infonya , semoga bisa bermanfaat nih ,dan semoga biaya internetan di indonesia bisa murah aminnnn

    BalasHapus
  12. makasih infonya, semoga bermanfaat dan sukses selalu

    BalasHapus
  13. eakh bersyukur aja gan kita masih bisa berinternetan sekarang, hehehe itu juga karena pemerintah,

    BalasHapus
  14. Seandainya Pemerintah lebih berusaha lagi, biaya internetan bisa lebih murah lagi

    BalasHapus
  15. sdara saya tinggal d wamena papua,, iya kata'y koneksi internet'y lelet banget,, jadi kalo mau komunikasi lewat internet wah parah banget tu,,

    BalasHapus
  16. syukuri ja,, segini juga kita masih bisa internetan
    hehhe

    BalasHapus
  17. harganya mahal juga di liar dari pengeluarannya juga kan..
    hehhe

    BalasHapus
  18. yuppss selain itujuga karena penggunanya juga yang kian hari kian bertambah.
    kapan yah indonesia kyak jepang?? huhuhu

    BalasHapus
  19. dah mahal, lelet lagi... hmm...
    apa kata dunia...??""""

    BalasHapus
  20. Saya tidak yakin kalau masalah utama nya ada pada "Backbone". Pasti ingin meraup keuntungan besar.

    BalasHapus
  21. Rupa nya begitu. Ru tau ane gan

    BalasHapus
  22. pantesan sja mhal bgt. . .
    gtu toh. . .
    mksh infonya. . .

    BalasHapus
  23. Owh gtu...!!!
    Makasih bnyak infonya....!!!

    BalasHapus
  24. "Diduga, karena adanya perusahaan pelat merah pengelola telekomunikasi Indonesia, internet seakan-akan dimonopli oleh pemerintah. ini salah gan" ini cenderung Fitnah!

    BalasHapus
  25. kayaknya duit buat infrastruktur jaringan tidak disalurkan dengan baik nih..
    kudu diselidik ini mah..

    BalasHapus
  26. kapan ya kita bisa merasakan internet yang bener2 anti lelet

    BalasHapus
  27. Kenapa internet di indonesia mahal? Kalau kata orang telkom, karena orang yang tinggal di kota secara tidak langsung di bebankan dalam pembangunan jaringan, kalau orang yang dikota di tidak di bebankan, kapan jaringan seluruh indonesia bisa rampung? Katanya sih gitu, klo dipikir2 kenapa rakyat harus dibebankan? Pembangunan jaringan kan urusan pemerintah, rakyat sudah membayar pajaka saja itu sudah cukup. Dipikir positifnya sih itung2 ber amal, ingat! Salah satu amal yang dibawa mati adalah amal yang hidup, contoh: bikin mesjid, membangun jalan, membangun jaringan kabel telpon/fiber optik yang manfaatnya tidak habis.

    BalasHapus
  28. setuju banget sama komentar yg diatas ane ini :)
    sipp mass..
    sukses selalu

    BalasHapus
  29. comment sama artikel nya mantep nih! memberikan informasi yang sangt berguna !

    BalasHapus
  30. Kalo gak lambat, namanya bukan Indonesia! Jangankan internet, orang aja kalo tetep di Indonesia berkembangnya juga lambat... Padahal banyak orang pinter dari Indonesia di luar sana yang mengembangkan negara lain, dengan konsekuensi mau dibayar mahal.

    BalasHapus
  31. pakek saja smartfren buys ! liat expansi jangkaunnya dan nikmati kecepatanya guys^

    BalasHapus

Tuliskan komentar atau pertanyaan anda mengenai isi tulisan di atas.

Bagi anda yang punya blog atau website jangan lupa sematkan blog atau website anda di tempat yang tesedia, karena saya akan mengadakan kunjungan balik segera.